SALAM BADINGSANAKAN

WE ARE BROTHER & SISTER

Minggu, 11 Maret 2012

Kamis, 17 November 2011

Salam Badingsanakan

Senin, 11 januari 2010


Apa jar maksudnya khairun manyambat salam badingsanakan di pamulaan tulisan ngini. Jadi jawabanku ‘’sangaja banarai”, karna ulun bingung mamulai wan kata-kata apa yo lah yang cocok gasan pamulaan tulisan ngini, soalanya ulun tiba-tiba ja handak manulis nang manggunakan bahasa banjar. Hehehe, sabalumnya alun mohon ampun maaf wan pian barataan, baredaan lah mun bahasa banjar ulun masih balum sampurna. Biar ulun ni dari urang banjar tapi ulun baru haja bisa bapander bahasa banjar, alhamdulillah 3 tahun pas SMA sakulah di banjarmasin jadi ham saban hari bakomunikasi pakai bahasa ngini jadi bisa jua ai ulun sadikit demi sadikit.

Nah pas samistar ngini ada makul ngarannya English Morphology, nah kami sabarataan dibarii tugas ulih miss Dessy tuk manaliti bahasa salain bahasa Inggris, tasarah ja handak bahasa dairah kadapapa jua, jadi karna ulun tahunya bahasa banjar ja jadi ai ulun manaliti bahasa banjar liwat affixes nya. Nah pian tahu kada tu? Jadi affixes dalam bahasa banjar tu ada jua wal ai, kada usah bahas affixes gen lah, mun pian handak tahu lihat ja laporan ulun kena. Nah pas mancari references ngini ulun tatamu pangatahuan hanyar, tarnyata bahasa banjar tu ada 2: bahasa hulu wan bahasa banua. Nah pian bingung ae ulun, ulun ni bapander pakai nang mana yo lah????

Hanyar-hanyar ni Mr. Masrur mambarii tugas pulang di makul Sociolinguistics. Bahasa Banjar pulang ai nang ulun pilih gasan diteliti liwat solidarity wan politenessnya.

Jadi, dari kadua makul tadi ulun jadi tafikir maulah tulisan pakai bahasa banjar. Kawa ditarima kalu lah alasan ulun ni? Apa gerang nang handak ulun bahas di tulisan ulun kali ni? SALAM BADINGSANAKAN. Nah, ulun katuju banar mamakai kata-kata ini (salam badingsanakan tadi), mun kawa disambat ni sudah jadi kata-kata khas ulun (PiDi banar diang satu ni). Yach, jadi tima kali ni bapander tentang badingsanakan mun bahasa Indonesianya Persaudaraan, dalam agama kita, kita kenal dengan istilah ukhuwah islamiyah.

Ujar urang2, rosul kita suah bapander kalau umat Islam kayak satu awak. Pasti pian sabarataan rancak ja kalu mandangar hadits nang ngini. Hebat banar la sidin nih, nang maolah analogi pas banar. Jadi kita ni sabarataan badingsanakan, wan urang-urang diluar negeri sana mun beagama Islam jua maka mereka dingsanak kita jua. Nah mun kita jalasakan analogi tadi, ulun ulah contoh gin lah, misalnya tangan pian kana lading pasti ai lo ekspresi pian langsung barubah kasakitan, tarus muntung jua reflex manyambat ‘aduh’, nah jadi mun salah satu dari awak kasakitan maka nang lain tu umpat jua sakit, iya kalo? Tapi kanapa yo la sakarang nih, kita kada marasa lagi kalau kita tu badingsanak wan buhan nang di palestina sana, padahal mereka beagama Islam jua. Kasiannya ai buhannya tu, saban hari tasiksa ulih israil Laknatullah.

Ulun suah baca buku wan dipadahi jua, kita umat Islam ni sudah kada marasa lagi kalau kita ni satu awak karna kita sudah befikiran mikir diri sorang ja, bahasa intelektualnya tu individualis (harat banar bahasa ulun ni, kayak urang-urang jua tuh kisahnya, hehe). Tarus jua karna kita marasa kita urang Indonesia lainnya urang palestin makanya ham kita kada merasa dingsanakanya bubuhan palestina n negri islam lainnya, bahasa intelektualnya pulang nasionalis, nah faham nasionalis ngini nang maulah kita-kita berfikiran sempit. Padahal dalam agama kita ada Ukhuwah islamiyah, suatu ikatan nang mangikat kita, jadi kita sabarataan badingsanakan. Contoh nang hanyar-hanyar ini, karena tarian pendet ja Indonesia wan Malaysia jadi takalahi padahal kan 2 negara ini mayoritas Muslim, masa sesama dingsanak bakalahian. Nang parah pulang tarian pendet nang mamparlihatkan aurat kok direbutkan, jelas-jelas ngini kada dikatujui Allah swt wan Rosul saw.

Pian-pian tahu kada kalau sakarang nih kita masih dijajah? Sabagian besar kita kada sadar kalo la? Karna tanpa kita sadari kita ni dijajah. Kita nih dijajah liwat pemikiran (kada kalihatan wan mata pang), babida wan buhannya di Palestine wan negri islam lainnya liwat fisik. Jadi kita nang kekanakan mudanya ni diserang liwat 5F (food, fashion, film, fun, free sex), supaya kekanakan muda islam ngini samakin jumud wan jauh dari agamanya sorang. Bisa ja kalo malihat faktanya sakarang?

Bersambung……….
Saini dulu lah, lain hari disambung pulang.

Rabu, 02 November 2011

Ibarat Semut Menemukan Gula

Semut adalah makhluk kecil yg sering dijadikan filosofi kehidupan betapa mereka memiliki kerja tim yg hebat. Penjelasannya sering kita lihat dari buku atau film karya Harun Yahya, mereka yg selalu berkerja gotong-royong, memiliki strategi militer atau perlindungan diri bila diserang oleh hal-hal yg membahayakan mereka, walau tak ada ketuanya namun mereka mampu membentuk jaringan komunikasi yang maju, disiplin, serta mereka mampu membuat perencanaan kota yang sempurna.

Beberapa hari ini saya baru terfikir dengan analogi baru yaitu ‘Ibarat Semut Menemukan Gula’. Memang tabiatnya semut pasti akan mendatangi makanan yg manis. Kalau waktu kecil dulu kita biasa mendengar dimana ada gula disitu ada semut. Semut akan mengerumuni dimana gula itu berada. Segerombolan semut mengelilingi gula, semua menjilati gula. Mereka akan menjilati dan menjilati terus hingga mereka diusir oleh manusia. Lalu misalnya ada sebagian semut yg belum berada dikerumunan itu, apakah ada semut yg menyisakan untuk semut yg belum berada disana (padahal dia pasti akan kesana)? Ataukah mereka memakannya hingga habis?  Yah aku juga tak tahu, karena aku tak tahu bahasa mereka.

Bila kita refleksikan pada diri kita, apakah kita seperti semut-semut itu? Yang berkerumun bila ada makanan. Apakah kita memikirkan perut kita sendiri? Kita lupa bahwa ada teman kita juga yg sedang berada disekitar kita.

Apakah semut memiliki penciuman yg tajam, saya juga tak tahu. Namun saat kita meletakkan sebuah kue saja, dan kita biarkan, entah dari mana segerombolah semutpun datang dari segala penjuru. Jangan sampai kita juga seperti ini. Saat ada seseorang datang membawa makanan, entah dari mana datangnya terkumpul semua, dan yang paling parah lupa pada yg lain, bila jumlah orangnya banyak ya tahu-tahu dirilah untuk mengambil sedikit saja, agar semuanya kebagian.

Yah ini hanya renungan bagi kita semua. Jangan sampai orang lain melihat shock dengan sikap kita yang seperti ini. Bila ada makanna lupa deh kanan kiri. Jangan sampai hal seperti ini sering terjadi.

Kamis, 27 Oktober 2011

Bila Kuingat (episode kuliah)


Kelasku disebut A Regular ’07 class. Awalnya sempat bingung kuliah di Pahlawan atau di GK, karena kampus b.inggris di Pahlawan, kk tingkat pun kuliah disana namun dengar2 bahwa angkatan ’07 kuliah di GK, padahal aku sudah dapat kos di pahlawan. Akhirnya mencoba menelfon ka.prody pa Yatman, ternyata angkatanku kuliah di GK, batal deh ngkos di Pahlawan, Alhamdulillah uang kosnya bisa dikembalikan, dan Alhamdulillah masih dapat kos di pramuka, ini berkat bantuan mba2 yang aku kenal via sms aja, aku sudah mencoba menghubungi mereka semenjak aku masih di Banjarmasin. “kepada mb Ida thanks berat ya sist”. Dari mb Ida aku juga kenal dg mb Mona, beliau kk tingkatku di b.inggris, “thanks juga sudah bantuin nyari kos”. Serta mba-mba yang lain.

Hari awal masuk kuliah aku hanya dikos karena aku tak tahu pada hari itu sudah aktif kuliah, yang aku tahu hari itu ospek jurusan. Dan akupun tak ingin untuk hadir pada ospek (namanya PRA2K, lupa singkatannya apaan) karena aku tak suka beberapa kegiatan didalam ospek, seperti ada saja sesi marah-marah, keakraban (bila ada unsure ikhtilat), dll. Berarti pada hari itu ada jadwal kuliah dan ospek, agenda yang tabrakan. Teman2 sekelaspun sebagian ada yang kuliah dan sebagian lagi ikut ospek.

Teman pertama dikelas
Pada hari kedua kuliah barulah aku kekampus GK, cuaca masih segar karena masih pagi, jam 7 pagi aku berangkat bersama mb Syuk (temanku dari kelas B). kemudian di GK aku berkenalan dengan beberapa maba, saat itu teman ngobrolku adalah Tiara. Ada lagi yang lain yaitu Farida & Ayunda, namun mereka asik sekali bercerita pengalaman ospek mereka, aku hanya diam saja karena ga punya cerita apa2 (serasa mereka hanya hidup berdua saja, seperti tak ada aku disitu, merasa ga dianggap, hiks, hehe). Yah untung saja ada Tiara disitu. Belakangan aku ketahui hari pertama kuliah makul speaking dg dosen ms Ana.

With my classmates (A Reg '07)
Pencarian Kating
Di hari kedua itu akhirnya kami memasuki kelas (wah lupa ruang berapa nama kelasnya), kemudian masuk pa Yatman. Dipanggillah nama pertama dalam daftar hadir, Dias Arminius (dulu waktu maba aku melihat Dias seperti artis, Dias dilarang keras untuk gede rasa ya, he). Pa Yatman memerintahkan Dias untuk mengkoordinir kami-kami dalam memilih kating. Kemudian pa Yatman keluar, mungkin mau masuk dikelas lain. Tak berapa lama Putra maju kedepan kelas juga membantu Dias mengkoordinir. Kesan pertama melihat Putra seperti cacing kepanasan, jalan sana jalan sini, heboh sendiri pokoknya, kalau mau digambarkan Putra itu lebih heboh dari pada John Pantau. Singkat cerita kating kami adalah Yazid. Saat istirahat didepan kelas aku berdiri bersampingan dengan Fifid, beh ni anak tinggi banget manis lagi, waktu itu Fifid belum pake rok dia masih masih pake celana, kakinya panjang banget, heheh. Kemudian, dulu aku mengira bahwa Muna, Iras & Ni’mah adalah satu orang, soalnya aku liat waktu itu perawakan mereka sama. Namun sempat bingung juga kadang koq pendiam, kadang kayak ayam disembelih, hahaha jelas saja tiga orang dianggap satu, Ni’mah n Muna yang pendiam sedangkan Iras sejenis Putra, hahaha sorry.

Perpustakaan dan Jeda Kuliah
Masih maba berarti punya kartu perpus. Ada tugas kelompok PIP. Kami-kami rajin cari reference ke perpus. Yah masih awal-awal kuliah sering keperpus. Setelah ditahun kedua kartu perpus tak diperpanjang. Mungkin nanti saat masa-masa skripsi akan membuat kartu perpus Unmul dan kartu perpusda. Biasanya pada saat jeda kuliah kami habiskan dikampus saja, gerombolan aku, Fifid, Iras, Muna, Putra, Yazid, Roni, Ayunda, entah siapa lagi lupa aku, kalau bukan ke open resto kami ke Jogging track dibelakang gedung IKA atau dibelakang radio Metro.  Kalau semester-semester atas ini biasanya ngumpul dengan Muna, Iras, Widya, Marina, Wiwi, Ni’mah, Fifid, Putri, Evi, Wina, Nova, Lia, Nada, Cinta, n Yenny, wah hampir sekelasan tuh.

Kasus Ujian
Bila kuingat…… pernah terjadi kasus saat ujian semester lupa semester berapa yang jelas masih awal-awal, waktu itu Putra & Widya akhirnya dibawa ke ruang akademik. Kejadiannya karena pada jam ujian kami belum mendapatkan soal ujian, kami berjam-jam menunggu. Akhirnya Widya berkata bahwa kami sudah bayar koq ujian belum juga dimulai (mungkin kurang lebih seperti itu) akhirnya pa Bahzar n pa Hasby marah. Namun  Alhamdulillah setelah terjadi pembicaraan diruang akademik semuanya clear.  Kepada Widya en Putra, salut buat kalian, kalian hebat, kalian pemberani, kalian pahlawan, Hidup Mahasiswa (hehehe apa-apaan ini)

Kasus Ga ada handout
Bila kuingat…….Yazid pernah menawarkan untuk ganti kating baru, namun kami tak pernah mau. Entah mengapa kami tak pernah mau ganti kating, padahal banyak sih yang buat kami kecewa dengan dia, karena ketidakbertanggungjawaban dia. Namun kami punya banyak teman-teman yang perduli dengan urusan kelas seperti Widya, Putri, Tiara, Marina dan Evi, thanks berat ya kawan-kawan. Ada sebuah kasus yang bikin aku tak habis fikir kok bisa gitu lho. Ceritanya kalau tidak salah semester 5 atau 6 aku lupa tepatnya kapan. Sebelumnya aku ingin deskripsikan posisi duduk kami dulu, entah mengapa kami punya pola posisi duduk yang tetap sejak awak masuk kuliah (namun sesekali bisa berubah). Biasanya yang duduk dideretan depan, kedua, dan ketiga adalah perempuan dan laki-lakinya paling belakang pojok kiri. Bisa dibilang dalam kelas posisi duduk kami jarang tercampur baur (ini salah satu yang aku suka). Oke lanjut ceritanya, waktu itu kuliah Research 2 dengan mrs. Surya, beliau menginstrukskan kami untuk membuka handout, kami pun saling pandang karena kami tak punya. Kami bingung, mrs. Surya pun bingung. Beliau berusaha keras untuk mengingat. Seingat beliau sudah meminta kating untuk memberitahu kami agar sebelum perkuliahan harus sudah memiliki hand out. Sang kating pun diam tak ada berbicara apa-apa.  

Kami-kami sih mengira mungkin mrs. Surya yang kelupaan. Dan saat kami berbalik melihat kebelakang, teman-teman yang laki-laki semua pada punya handout, tinggallah kami kebingungan dengan kejadian ini, kok bisa?? Mrs. Surya juga heran, apa yang terjadi dengan kelas ini, seperti ada perang dingin aja. Pada saat itu kami-kami marah pada kating, namun bila kasus ini diceriakan kami tertawa saja karena lucu.

Dari ngerapp sampai cari-cari pertanyaan
Bila kuingat….. pertama kali kelas presentasi adalah saat makul PIP, kami tertawa bila melihat Verdy presentasi karena gaya dia seperti penyanyi Rapp saja. Pada saat itu kelompok Verdy cs presentasi sambil berdiri. Bila tidak diingatkan untuk mundur mungkin dia akan sampai pada kursi terdepan karena saat presentasi dia sambil maju mungkin bisa sampai lima langkah. Ditambah lagi tangannya yang tak pernah diam, seperti penyanyi Rapp yang menggoyang-goyangkan tangannya. Yang menjadi tontonan menarik saat itu adalah pada sesi Tanya jawab, Yazid dapat kesempatan bertanya, ya diskusi berjalan cukup lama di kelompok ini, karena  tipe pertanyaan Yazid yang lumayan cerdas (hehe) sampai2 kadang membuat yang mendenganr tak mengerti inti dari pertanyaan dia. Yang jelas kami-kami berharap dia tak bertanya pada kelompok kami. Namun sangat berharap dia berbicara bila pada mata kuliah yang dosennya sering meminta pendapat kami.

Kelas English Drama
Kelas ini tidak terlalu banyak teori, karena lebih kepada praktek. Jadi datang kuliah hanya menyaksikan performance teman2. Kelompok Verdy cs (Harap, Mbelo, Dias, Riza, n Ayunda) beracting tentang pengemis yang bermimpi kaya, kemudian ada tembak-tembakannya juga. Kalau kelompok Tiara cs aku tak hadir waktu itu jadi tak tahu cerita. Kemudian kelompok Ana cs tentang dongeng ada anak baik yang diculik nenek sihir kali, sedikit lupa juga. Terus kelompok Yazid cs (Wiwid, Roni, Putri) kartun n komik banget, tentang mata 1 mata 2 mata 3, kakak 1, kakak 2 kakak 3, terus ada hewan piaraan yang diperanin oleh boneka juga. Nah kalau kelompoknya Widya cs (Wiwi, Ni’mah, Marina, Ifit, Fifid) bercerita tentang yuyu kangkang, property mereka banyak juga, mulai dari pake kebaya, sarung en penampi beras, tradisional banget deh. Yang bikin ngakak lagi yuyu kangkang yang diperanin ifit pake kepala kotak kerdus, terus Ni’mah yang jadi emak pas banget deh, heheh. Nah kalau tim dramaku (Muna, Lia, Nada, Cinta, Yenny, Evi), bercerita tentang sebuah sekolah mewah yang didalamnya ada siswa yang tersiksa kemudian meninggal. Property kami disimpan diluar jadi saat Yenny meninggal, diluar dia mengganti kostum menjadi hantu, kemudian aku yang make up-in dia, dengan bedak tebal dan darah disekitar mulut dengan menggunakan lipstick, tak sengaja aku mematahkan lipstick itu, hehe maaf ya teman. Tak ketinggalan adik2 tingkat yang ngeliatin kami dari luar kelas, yang parahnya lagi pa Yatman memfoto Yenny yang sudah berubah jadi hantu itu. Saat Yenny masuk kelas sontak teman2 dikelas pada berteriak. Hm drama penutupan yang menghebohkan.

Pra KKN
Sebelum KKN banyak rencana yang dibuat oleh teman2, seperti ingin jalan-jalan, atau photo namun seingatku tak ada rencana yang terlaksana. Karna melihat fakta bahwa setelah KKN pasti akan jarang bertemu. Semester sebelum KKN kebanyakan kuliah malam. Seperti semester 6 saja ada 2 makul yang kuliah malam yakni BM2 dan Micro Teaching. Aku merasakan suasana pertemanan yang berbeda akhir-akhir itu, mungkin karena sudah mendekatinya pintu perpisahan. Kelas Micro teaching sedikit mengasyikkan dan menegangkan. Harap-harap cemas deh menunggu komentar dari mr. Sarangan.

Pasca KKN
Setelah KKN kami sekelas mulai jarang bertemu karena sudah mulai jarangnya perkuliahan. Sebagian temanku mulai focus ingin menyelesaikan kuliah dengan serius mengurus skripsi. Sedangkan aku masih belum terfikir sampai sana, karena masih ada PPL dan beberapa makul yg aku perbaikin. Selain itu aku juga masih belum ngerti gimana skripsi itu beserta makul2 pendukungnya (research, statictic, dll). Yang paling parah lagi speakingku masih not so good lah, melihat presentasi pada skripsi harus English 100%. Aku masih perlu banyak belajar sebelum masuk kesana.


Bila Kuingat (episode SMA)


Kepergianku
Salah satu alasanku ingin bersekolah jauh dari orang tua adalah agar aku bisa mandiri. Terserah dimana saja yang penting bukan didekat ortu. Banjarmasinlah jawabannya, karena disana banyak keluargaku. Aku menumpang tinggal dirumah Paman (kakaknya abah yang kebetulan istrinya paman adalah acilnya mama, hm silsilah yang membingungkan bagi yang membaca).

Diantar abah dengan travel, dari dalam mobil aku lambaikan tangan kepada mama, adik-adik, om suri dan sahabatku Hairiah. Belum keluar dari wilayah Bontang aku tak kuasa menahan air mata, abah disampingku hanya diam saja melihatku, membiarkanku dalam fikiranku. Aku telah berani mengambil keputusan besar dan berat. Aku telah memutuskan jauh dari orang tua dan berani untuk jarang bertemu dengan mereka. Saat itu aku hanya membenamkan wajahku dalam saputanganku. Kesukaanku tuk melihat pemandangan tak aku lakukan, karena aku malu dengan penumpang dibelakangku bila mereka melihatku menangis.

Perjalananku masih panjang, karena kami tak langsung ke Banjarmasin melainkan ke Kalua dulu dirumah Julak (kakak tertua abah). Datang subuh-subuh, senang melihat julak serta sepupu-sepupu ku surprise melihat kedatangan abah dan aku. Mereka sangat menyanyangi abahku, jadi merasa beruntung aku jadi anaknya abah. Abah adalah sosok pendiam dan penurut sehingga keluarga banyak menyanyanginya, cocok sekali menikan dengan mama karena mama adalah orang yang lantih alias banyak bicara (ups koq malah ceritain ortu sih, hehe aku lagi rindu sama mereka nih soalnya). Suasana Bontang masih terngiang2 dibenakku. Tak kuasa lagi menahan air bening dimata ini. Kukeluarkanlah buku diary serta pensilku (hm baru sadar ternyata sejak dulu aku senang menulis). Terfikir ingin kembali ke Bontang namun itu sangat mustahil sehingga aku kuatkan diriku bahwa aku pasti sanggup melalui ini semua.

Pilihan
Sesampai di Banjarmasih dirumah paman kami disambut paman, istrinya, 3 orang sepupu perempuanku (kakak semua ini) dan satu lagi menantu paman, karena tak punya kakak sepupu laki-laki sehingga aku memanggil suami kakak ifah dengan sebutan ‘kakak baru’ hingga sekarang nama itu masih melekat padanya, diapun rela untuk dipanggil begitu. Kemudian pada hari pendaftaran sekolah aku mendaftar di tiga sekolah yakni: SMAN 1, SMAN 2 dan SMKN 4. Aku tak lolos di SMAN 1 tapi lolos didua sekolah yang lainnya. Aku harus segera memilih, aku tak begitu mengenal profile masing-masing sekolah ini, akhirnya untuk menyeleksinya aku menggunakan standar fisik sekolah. Pilihanku jatuh pada SMKN 4. Mengapa aku tak memilih SMAN2 karena saat melihat ruang kelasnya ada plafon yang rusak, imajinasiku mengambarkan bahwa disana nanti akan ada hantu yang kaluar (aneh emang aku saat itu, factor sering nonton horror saat SMP).

Kemudian untuk jurusan d SMK4 aku memlih Tata Busana, ini berdasarkan kesenangan. Bila dibandingkan 4 jurusan, tata busanalah yang lebih menarik hatiku.

Anak Baru harus melalui MOS (masa orientasi siswa)
Bisaalah yang namanya anak baru pasti harus melewati masa-masa ospek. 3 hari masa ospek. Saat awal-awal di SMKN 4 aku sempat tercengang melihat banyaknya siswa perempuan yang mengenakan kerudung, hampeir kira2 93%. Berbeda terbalik dengan saat aku SMP dulu. Aku mulai mengenakan kerudung saat kelas 2 SMP, itupun hanya aku sendiri dikelas.

Bila kuingat….. saat MOS kami disuruh pake emping (dot anak kecil) serta kacamata mainan. Pake emping sih masuk akal aja yaitu agar tidak ribut. Tapi pake kacamata apa maksudnya coba. Karena aku merasa terganggu dengan kacamata itu sehingga kacamatanya sering aku taro dikepala tapi selalu ditegur sama kakak osis. Terus setiap hari pasti dikasih PR yang sulit2, seperti telur cap RT serta kue2 yang ga jelas (lupa apaan namanya). Tuk telur sampai2 aku harus kerumah pak RT untuk minta beliau kasih stempel ketelur. Hari pertama berjalan lancar. Aku lupa ini kejadian hari ke 2 atau ke 3, aku sempat dimarahin dan dihukum. Tiba2 kakak osis jadi galak, dan tiba2 ada razia, tas kami semua diperiksa, dari tasku ada komic novel (hari pertama ga bawa apa2 ga ada razia, eh saat bawa ni komic novel ada razia). Terus dari tas Oni banyak banget alat2 make up tapi dia selamat karena hari itu dia emang diminta panitia tuk modeling. Tinggallah aku yang dibentak2, dan disuruh membaca buku itu sekeras-kerasnya sampai seleai, tapi aku yakin ga mungkin mereka akan menungguku membacanya teriak2 sampai selasai. Mungkin kalau tidak salah ingat, sampai 2 halaman saja aku sudah disuruh berhenti, huh sebel banget sama kakak2 osis, kenapa sih harus selalu pake acara marah-marahan, mulai dari itu aku berencana menjadi anggota osis, tapi yang ga pake marah2, marah2 tuh temennya setan tau (eh koq emosi)

Kemudian diacara penutupan ditampilkan modeling dari siswa baru sendiri, saat itu Oni dan Rudi yang lenggang-lenggok di panggung karena mereka emang model. Ada juga kakak tingkat yang model tapi mereka ga nampil. Belakangan aku ketahui ternyata disekolahku banyak banget model dan ada juga artis daerah.

Masuk osis
Setiap kelas dipilih lima orang untuk masuk osis. Awalnya aku, herna, vika, aufa, n diah sempat bingung mengapa kami dipanggil ibu Norma. Ternyata kami dipilih ibu Norma untuk menjadi perwakilan osis dari kelas kami. Dan pada hari yang ditentukan kami2 para calon pengurus baru harus diospek dulu. Aku diberi wejangan oleh kakak2 sepupuku, biasanya ospeknya melatih mental kita. Kita akan dibentak2 dan dikerjain serta dicari2 kesalahan kita. Oke aku sudah siap dengan ujian dari kakak2 osis. Acara dimulai sejak siang kalau tidak salah. Semua berjalan lancar2 saja, sampai isya masih fine, sebelum tidur ada wawancara, kalau tidak salah ingat dulu yang wawancarain aku ka ozan dan lupa siapa satunya, saat ditanya aku mau masuk mana, dengan PDnya aku bilang ketua osis, mereka kaget dengan jawabanku, berani sekali aku mamilih ini, saat mau aku ganti mereka melarang, mereka memaksaku untuk tetap memilih sebagai ketua osis, ya sudah biarlah, habisnya aku terinspirasa sababatku waktu SMP dulu, Mardi ketua osis di SMPku. Tengah malam kami dibangunkan, mulailah mereka beraksi dengan kebisaaan mereka ‘marah-marah’. Kami dikumpulkan diparkiran, kakak2 marah2 dan teriak2. Mereka bilang kalau mereka ditegur warga sekitar karena ribut, perasaan yang ribut mereka kok kami yang dimarahin. Disuruh berbaris, terus berbaring sampai mencium tanah, terus disuruh berdiri lagi, berhitung, terus disuyuh ngemut permen kaki bergiliran (halah ni apa maksudnya coba). Kalau disuruh push up mah ok bisa sehat.

Terus satu persatu masuk sekolah dengan satu lilin dan 5 batang korek api, kami harus menjaga api agar tak padam. Melewati loundy aku harus menyebutkan password, yah berhasil walau dengan bentakan. Terus berjalan hingga depan koperasi ada kakak yang tiba2 memukulkan kain ke lililku, ya jelaslah padam, aku mulai menahan kupingku dari bentakan2 kakak2 itu walau sakit rasanya. Sebelum sampai pada tangga tertinggi di tangga boga aku melihat temanku yang disuruh sit up, dan setelah melewati tangga boga aku shock ada suster ngesot yang menarik2 kakiku, aku ingat pesan kakak sepupu kalau semuanya itu pasti bohongan. Tuk melepaskan cengkraman sang suster ngesot kujambaklah rambut suster itu, karena aku ingin mengetahui siapakah gerangan yang menjadi hantu jadi-jadian itu, aku ingin melepas wignya, dan ternyata gak bisa dilepas, itu rambut asli. Sepertinya mereka sudah dipesanin kalau ada yang berani segera dilepaskan kali. Oke lolos dari hantu ini. Berjalan di kelas kecantikan, lalu kelas perhotelan, dan pas didepan ruang computer aku dikagetkan pocong, berani  beraniin diri tuk mandangin tu pocong, padahal jantungku udah mau copot. Posisi kami tidak terlalu jauh sehingga aku bisa melihat jelas kain yang pocong kenakan

Aku          : hahahah pocongnya make mukena
Pocong    : (lari)
Kakak yang matiin lilinku        : ojaaaaan masak pocongnya yang bukah (lari)
Aku          : jiah ketahuan, kak ojan
Pocong    : inya lebih seram daripada aku

Penyiksaan terus berlanjut, bila melalui posko2 tuk minta ttd kakak2, pasti saja dikerjain, disuruh nyanyilah, atau disuruh keposko lain dulu. Ah entah berapa kali aku harus turun naik tangga.

Pada saat melewati kelas busana ada dua patung disana, karena masih maba aku masih belum hafal jalan2 disekolah, sehingga aku mengira patung itu hantu. Apalagi saat itu suasana disitu sepi. Yang paling rame itu dikantin dan dekat mushollah dan ruang osis. Saking sebal, jengel, stress dan lelah, aku sempat terfikir untuk bunuh diri, lompat diatas lobi, tapi tak jadi karena aku takut kesakitan dan dosa (hahah untung saja masih sadar). Terus juga ada seperti kepala terbang, karena patung kepalanya milik kecantikan dipegang dari rambut sang patung terus dilemparkan kewajah kita, gimana gak kaget coba. Aku berharap ada peserta yang pingsan biar kakak2 osis dimarahin, hahaha. Oke segitu saja dulu cerita penderitaanku.

Setelah mendapatkan tandatangan sesuai perintah kami disuruh berbaring dilapangan dengan menghadapkan pandangan kelangit. Hm lega rasanya, telah melewati penyiksaan lahir batin itu. Mendekati waktu subuh ada muhasabah, terus kakak2nya pada nangis, aku tahu itu pasti acting mereka saja. Setelah shalat subuh, kami disuruh siap2 karena kami akan jalan2 kepasar terapung dan pulau kembang. Saat menunggu kapal yang akan kami naiki, kakak2 kecantikan bercerita2 kejadian tadi malam.

Pake bahasa Indonesia saja ya, karena aku lupa gimana kakak itu ngomongnya gimana.
Kakak       : eh tadi malam ada yang narik rambutku. Dia pake kerudung.
(sebenarnya banyak yang berkerudung sih, tapi pas malam itu sisa aku n aufa saja yang pake kerudung)
Aku yang kebetulan disampingnya sontak kaget.
Aku          : oh tadi malam kakak yang jadi suster ngesot. Maaf ka lah, aku kira pian pake wig.
Kakak       : oh ga papa
(teman2ny tertawa)
Alhamdulillah ga masalah. Padahal tampang kakak ini lumayan galak.

Kampanye
Kakak osis memberitahuku bahwa aku harus siap tuk berkampanye. Saat dirumah aku persiapkan kata-kata dan berlatih, karena aku belum terbiasa berbicara didepan umum. Dan pada hari yang ditentukan seluruh murid dikumpulkan untuk mendengar kampanye masing2 calon. Hm aku menyesal mengapa aku memilih untuk menjadi ketua osis. Ada 6 calon, 2 orang dari siswa baru yaitu aku dan dari kecantikan. Terus setelah pemungutan suara, aku diurutan ke 4 sehingga jabatan yang aku dapatkan adalah bendahara, tapi karena tak tertarik sehingga aku meminta untuk menjadi naggota sekbid ketakwaan saja.

Bahasaku
Tahun pertama bahasa Indonesia full. Ditahun kedua udah mulai fifty fifty indo n banjar. Ditahun ketiga lancar udah bahasa banuanya, bahkan jadi kagok bahasa Indonesia.

Bersama teman sekelas (III Busana 2)
Tata Busana
Sering kangen dengan kelas2 praktek. Kangen dengan ruang kelas praktek karena disana mejanya gede2,  bila kelas praktek dibuat kelas belajar maka kami semeja bisa mencapai 6-7 orang, asik juga buat tidur kalau sedang ngantuk. Pemandangan diluar jendela juga lumayan bagus. SMKN 4 tertelak didaerah Kayu Tangi, disana tata kotanya lumayan tertata. Rindu juga pengen ngeliat n gunain mesin2 industri yang besar2 namun banyak yang rusak, hehe. Yang paling ngangenin adalah cermin-cermin yang super gede en banyak. Rindu juga gunain celemek buatan sendiri, warna cream dengan sulaman bunga-bunga serta tertuliskan nama panggilan sang pemilik celemek, juga ada tiga kantong dibawahnya, dihias dengan kain kotak2 disetiap sisinya. Yang paling lucu menurutku adalah celemeknya aisyah, saking pengen singkatnya kali sehingga dia menyulamkan namanya ‘esa’ dicelemeknya. Lain lagi dengan Irma yang nama lengkapnya irmawati, dia menyulam namanya dengan ‘irma doang’ sampai2 nama panggilannya menjadi Irma doang.

Setiap hasil karyaku pasti tak ketinggalan air mata menyertainya. Haha dasar cengeng. Gak juga sih. Aku hanya stress bila ada sedikit jahitan yang salah atau kurang rapi disuruh ulang. Kami-kami sangat pamiliar dengan pasar, karena bila segera akan memasuki kelas praktek kami pasti harus kepasar dulu.

Untuk kelas design heran sama tanganku ini, kok ga pernah bisa lues, biasanya aku perlu bantuan teman2ku untuk merapikan sedikit goresanku yang kaku, kepada rahmi, odet, herna, rajab, dll tengkyu berat  sister. Untuk dikelas bikin pola sih aku lumayan bisa, pola2 buatanku juga sedikit agak rapi ketimbang ngedesign. Tapi sekarang mana buku polaku yah, hm hilang, padahal aku sayang sama tu buku, soalnya aku nyampulin tu buku imut en cantik. Semoga segera ketemu ya bukuku sayang.

Pagelaran tugas akhir
Bila sudah masuk ujian, maka anak busana harus siap dengan tema yang diusung, kalau aku kemaren ujiannya membuat baju pesta remaja, dua tahun diatasku membuat baju kerja (jas perempuan). Nah setelah ujian berakhir maka karya2 ini harus ditampilkan untuk dinilai. Aulapun disulap jadi panggung catwalk. Di SMA inilah aku mulai mengenai modeling. Biasanya ngeliat di TV2 saja. Bahkan di sekolah ada ekstrakulikuler modeling, teman2 dikelasku saja pada jago jalan seperti model.

Tata kecantikan
Waktu MOS ada guru2 yang memberikan materi, waktu itu bu Merry yang berbicara. Aku mengira ibu Merry adalah guru kecantikan karena penampilan beliau mendukung banget sbg guru kecantikan, rambutnya pirang, make up-nya juga bukan seperti guru, bajunya juga oke, yang jelas modis banget deh, keren. Dan ternyata ibu Merry adalah guru busana. Nah kalau orang yang tak mengenal sekolahku akan tecengang2 melihat anak2 dari kecantikan, rambut mereka yang warna-warni, ada yang pink, pirang, sedikit ijo, merah, ada juga yang warna-warni kayak kemoceng (ni lebay gak ya? hehe). Terus mereka juga pake make up. Apalagi kalau ujian hm make up pesta malam atau make up pengantin.

Tata boga
Hm ini nih yang asyik. Bila kuingat…. Selesai praktek bikin kue, minuman ataupun makanan terkadang ada yang harus mereka jual. Aku rindu melihat anak2 boga praktek. Bisaanya kalau melewati ruang praktek boga aku senang melihat mereka praktek. Dengan seragam SMA, pake celemek putih dan kain putih dikepala, hm keren sekali. Bahkan terkadang saat kami-kami belajar, datang lah aroma sedap yang mengganggu konsentrasi seantero SMKN 4. Masakan mereka keseringan sih enak namun kalau mereka menjual harganya mahal dan porsinya kecil, tapi mau gimana lagi, mereka sudah keluar modal banyak.

Restoran mewah
Beruntung deh guru2 di SMKN 4, bisa dapat undangan makan dari anak2 tata boga, apalagi saat2 ujian, lapangan basket bisa berubah jadi restoran mewah lengkap dengan pelayan2 yang siap melayani. Tenda bitu putih yang mewah dibuat ditengah lapangan, meja bulat dengan kursi-kursi yang dilapisi kain putih. Apalagi diatas meja terdapat beragam kamanan serta sendok yang beragam ukurannya. Siswa-siswa yang lain ada yang melihat ada juga yang sibuk dengan urusannya masing2, pemandangan begini sudah menjadi hal yang biasa di SMKN 4.

Isi tas
Kalau dari SMA-SMA lain isi tas mereka penuh dengan buku2 serta kamus2. Kalau anak SMKN 4 ada tambahannya, selain buku2 pelajaran ditas ransel, ditambah lagi tas jintingan penuh dengan barang2 sesuai jurusan. Kalau busana dengan kain, kertas pola, penggaris, peralatan2 jagit yang kecil2 namun banyak. Kalau boga, dengan bahan2 mentah makanan. Yang lucu kalau kecantikan isi tas jintingannya adalah patung kepala.

Tata Perhotelan / pariwisata
Bila ada lomba-lomba kebersihan, sekolahku sering meraih juara 1, gimana ngga, disekolah ada anak2 perhotelan yang jago bersih-bersih, hehe ngga kok. Semuanya rajin kok. Karena pengawasan kebersihan disekolah lumayan bagus. Pemandangan dipagi hari adalah semua kelas pasti menjankan kewajiban piket. Hanya perhotelah pasti yang menjadi uggulan, karena mereka tahu trik2nya. Mereka bahkan berdiri di genteng untuk membersihkan kaca jendela, jelas saja kelas2 perhotelan kinclong2. Lantai bersih, meja dan kursi juga dilap. Pemandangan seperti ini juga yang aku rindukan. Aku jarang melihat mereka praktek karena mereka prakteknya di hotel education disamping butik sekolah, jadi tertutup. Palingan saat mereka praktek membawa botol diatas nampan dengan tangan satu, mondar mandir di lapangan, kemudian berlanjut keliling sekolah diseputaran sekolah. Pernah dengar sih, kalau anak perhotelah praktek masang seprei kasur harus merentangkan tangan dengan lurus dan seprei hanya bisa dibentangkan sekali dikasur, bila belum rapi maka diulangin, sehingga tangan sakit dan pegal.

Perpisahan
Aku tak menghadiri perpisahan, karena kostum yang harus dipakai adalah kebaya. Sebelum menjelang perpisahan tugas praktek kami adalah membuat kebaya, dengan ukuran tubuh kami masing2. Aku suka kebayaku, aku menjahit dengan rapi. Modelnya pun cantik namun kebayaku ngpres badan sehingga tak mungkin aku pake ditempat umum. Dan perpisahan biasanya campur baur (ikhtilat). Sehingga aku putuskan tak mengikuti perpisahan saat aku SMA.

Bila Kuingat (episode SMP)

Lulusan dari 003
Anak-anak 003 yang lulus ke SMPN 1 Bontang tak begitu banyak, mereka adalah: aku, Dwi, Fahmi, Koko, Yoris, Deni, dan Puput. SMPN 1 didominasi lulusan dari 008. Pendaftaran di SMPN1 aku urus sendiri dengan teman2ku. Aku tidak terlalu memerlukan bantuan ortu karena rame2 ngurusnya dengan teman2. Saat pengumuman pun aku melihatnya dengan teman2. Saat pulang kerumah, mama n abah tak percaya, akhirnya mereka datang tuk menyaksikan dengan kepala mereka sendiri. Aku, Dwi, Koko dan Fahmi lulus di kelas D. Deni di kelas C, kalau Puput aku lupa dia dikelas mana. Yoris di kelas B.

Ingatanku masih begitu bagus atas kejadian2 saat SMP, hanya saja aku sulit melukiskannya dengan tulisan. Hal ini berbeda dengan episode2 lainnya.
Duh nulis apaan yah…

Bila kuingat….. aku begitu bangga bisa masuk di SMPN 1. Kalau mau jujur, aku lebih suka SMPN 1 saat zamanku dan kakak2 kelasku ketimbang yang sekarang walau yang sekarang sudah semakin lengkap.

Kelas 1
Bila kuingat….. saat kelas 1 dulu aku sudah tidak begitu dekat dengan Dwi. Sebenarnya aku sebangku dengan dia, namun dia sering pindah duduk. Aku agak sedih bila dia menjauhiku, dia sering dekat dengan Nur Khayatun saat itu dan melupakan aku. Namun rasa sedih ini aku simpan rapat2 saja dalam hatiku, tak pernah aku ceritakan pada siapapun, termasuk wardha adikku, bahkan buku diarykupun tak pernah aku tuliskan. Dalam tulisan inilah pertama kalinya aku utarakan rasaku saat itu. Namun Alhamdulillah aku selalu menganggap bahwa dia adalah sahabatku, tak pernah ada niatan menghapuskan namanya dalam list orang terbaik dalam hidupku.

Five Sweet Girls
Dulu sempat dekat dengan Syahriani, Dewi, Debby n Risma, akhirnya kami beri nama Five Sweet Girls untuk geng kami ini. Aku masih menyimpan foto kami berlima. Perjuangan berfoto: dari sekolah kami berjalan kaki sampai ke Jakarta Studio Photo, dengan seragam sekolah kami berdiri sejajar, dan difotolah kami, hehe. Tidak ada pembubaran, secara alami geng kami ini bubar, heheh biasa ana-anak.

Juara Poco-Poco
Setiap selesai ulangan pasti ada waktu seminggu untuk lomba-lomba. Setiap kelas mengirimkan perwakilan untuk setiap lomba. Untuk poco2 pesertanya hampir seluruh siswa dikelas. Kelas kami dilatih oleh tantenya Hasmita. Kami begitu giat berlatih, dan akhirnya juara 1 karena memang gerakan Poco-Poco yang sudah diaransemen oleh sang pelatih cukup menarik dan variasi posisi kami yang selalu berubah2 membentuk huruf2. Keren deh pokoknya.

Kelas 2
Saat kenaikan kelas aku dan Syahriani sudah janjian bahwa kami akan duduk sebangku. Kami pun sudah membicarakan kira2 diposisi mana kami akan duduk, dengan pertimbangan tempat duduk kami harus tempat yang aman untuk mencontek. Namun pada perjalanannya saat kelas 2 aku sadar bahwa tidak boleh mencontek, karena itu sama saja berbohong, dan salah satu tindakan mencuri, Allah itu maha melihat. Saat menulis ini aku mengingat2, dari mana aku mengetahui hal itu.

Bila kuingat…..dari syahriani aku belajar berpakaian rapi, walau tak pernah dia mengatakannya padaku. Tapi aku belajar dari sikapnya. Dia selalu bawa sikat dan semir sepatu agar sepatunya selalu hitam dan bersih, nah dari sini aku belajar membersihkan sepatu sangat bersih. Anak sekolah pasti selalu ada razia kuku. Nah syahriani biasanya memotongkan kuku-ku, aku suka bila dia memotongkan, karena rapi. Dia juga sering memintaku untuk memanjangkan kuku, karena aku tidak telaten merawat sehingga aku tak suka memanjangkan kuku. Karena rumah Syahriani di Guntung, aku juga pernah bermain sampai sana. Bagiku saat itu, ini lokasi yang cukup jauh. Kerumahnya Elis, Debby, Rika, Sunarsih, dkk yang nun jauh dimato.

Pramuka
Pernah juga ikut ekstrakulikuler pramuka. Ini salah 1 ekskul terpaforit di sekolah. Walaupun banyak kejadian lucu dan unic namun bagiku ini pengalaman yang tak berkesan. aku rasa kakak pembinanya hanya dekat dengan sebagian orang saja, aku dan beberapa teman lain merasa tak dianggap. Ah sudahlah tak usah berpanjang2 dibagian sini.

Bersama teman sekelas (III C)
Kelas 3
Peerjalanan kelas: dulu kelas 1 D, terus kelas 2 C, dan kelas 3 C. kelas 3 ini kelasku terkenal yang PALING. Paling rebut, Paling bandel, Paling gede-gede. Dikelas terkumpul orang2 gede n tinggi diangkatanku, mereka: Gede Wisnu, Oki, Rahayu, Yunita Noya, Eni, Rika, Tika, Jefry, Alghazali, Yugo, dan banyak lainnya deh, hampir semua. Namun jangan salah, kelasku juga adalah kumpulan atlit. Mulai dari pemain basket, pemain Volly, pemain sepak bola, dan atlit tolak peluru.

Indera keenam
Bila kuingat….. dulu aku sempat dibilang punya indera keenam oleh Kaharudin. Dia teman sebangkuku, dan setiap hari aku pasti mencium bau rokok dari dia, aku selalu mengatakan “pasti habis merokok”, dan dia bilang loh kok tahu, kamu punya indera keenam ya, ucapnya sambil berbisik. Gubrak, ni anak, aneh.

Drama
Bila kuingat…..dulu ada tugas bahasa indonesia, kami harus menampilkan drama kami. Saat itu aku memilih teman sekelompok teman laki-laki saja, karena aku merasa enak bekerja sama dengan laki-laki. Kami hanya berempat, aku, Rahman, Ismail dan Alghazali. Kalau tidak salah ingat dulu peran kami: aku sebagai ibunya ismail yang kaya dan sombong. Alghazali sebagai pengemis. Sedangkan Rahman adalah pencopet. Hm dramanya lumayan lucu.

Latah
Aku senang melihat kalau Yunita lagi latah, soalnya lucu.  Dulu pernah dia lagi berbicara berhadapan dengan temanku yang lain. Terus dari kejauhan ada yang berteriak agar Yunita menampar lawan bicaranya, tanpa sadar Yunita menampar temanku yang lagi didepannya itu (lupa siapakah yang ditampar itu), kontan saja semua yang melihat kejadian itu tertawa. Pernah juga saat Yunita mengerjakan soal matematika dipapan tulis, ada yang teriak agar Yunita ngebor, beruntung saat itu Yunita bisa menguasai dirinya. Namun kadang kasian juga sih sama Yunita pasti dia capek.

Perpisahan
Perpisaahan saat SMP dilaksanakan di Koprasi PKT Bontang. Hm banyak kesenian yang ditampilkan. Ada dance, ada drama adik kelas, dan ada drama kami2. Sayang tak ada dokumentasi yang aku miliki. Padahal aku senang sekali dengan drama perpisahan kami, Emang sih ceritanya gaje (ga jelas), namun pengorbanan dalam latihan drama ini yang berharga. Drama ini khusus aku persembahkan untuk orang tuaku yang kebetulan menghadiri perpisahanku ini. Sejak itu aku berkeinginan untuk ikut teater. Namun akhirnya sampai sekarang kinginan ini tak aku laksanakan.





Bila Kuingan (episode SD)

Sejak lahir hingga kelas 1 cawu 1 aku tinggal di Benua Puhun, Muara Kaman, tu didaerah kutai, entah dimana aku juga kurang tau. Tak ada orang yang aku ingat dengan baik, jadi tak ada cerita tentang daerah kelahiranku ini. Oh ada sepotong2 kejadian yang aku ingat. Dulu sebelum sekolah kalau abah ngajar aku sering diajak masuk kelas, siswa2nya banyak yang sayang sama aku, mungkin karena aku imut (ih PD gede-geean), padahal item mutlak, hehe. Dulu waktu bermain2 dengan teman sebaya lumayan jauh dari rumah, aku sempat berimajinasi apa jadinya kalau aku lupa jalan pulang, bagaimana nasibku kedepan, aku akan menjadi anak jalanan. Terus juga mandi disungai Mahakam, kata mama kalau hari jum’at buaya akan dilepaskan Allah dari langit, aku percaya saja saat itu, mungkin ini cara mama agar aku berhenti mandi dan segera pulang. Sore-sore, saat mama, abah, aku n wardha (waktu itu adikku baru satu) pulang dari jalan-jalan (pake kaki aja jalan2nya, karena belum punya kendaraan), kami dibelikan permen karet (aku tak ingat, apakah saat itu kami yang meminta atau memang dibelikan), nah mungkin juga saat itu pertama kali aku mengenal permen karet, sehingga permen karet itu aku telan, jadilah mama n abah kalang kabut melihatku, hahaha.

Selanjutnya, setelah ulangan cawu 1, aku dan mama serta 2 orang adikku pindah ke  Amuntai, Kalsel ditempat nenek. Abahku tetap tinggal di Benua Puhun, karena PNS jadi sulit mengurus kepindahan. Disini pun aku tak begitu hafal nama2 teman sekelasku. Sepotong episode yang aku ingat saat kelas 2 jadwal aku piket membersihkan kelas, aku membawa kain lap yang sudah dicelupkan ke minyak tanah. Ini aku lakukan agar lantai papan dikelasku menjadi licin dan enak. Kemudian aku ditegur oleh temanku karena tanganku bau minyak tanah. Yah ketahuan, ungkap batinku. Pernah juga aku menangis sejadi-jadinya saat pulang dari mengaji, waktu itu aku mendapat giliran terakhir untuk mengaji dirumah guru ngaji di kampung nenek, tetangga sebelah rumahku sudah pulang duluan, akhirnya sepanjang jalan mulai dari rumah guru ngaji hingga rumah nenek  aku berlari sekencang2nya, sepanjang jalan yang aku lalui adalah kuburan, gimana gak takut coba, pohon pisang saja aku sangka hantu.

Nah waktu kenaikan kelas ke kelas 3, kami pindah lagi keBontang, kali ini abah juga pindah kerja (mungkin surat pindahnya sudah beres). Namun setelah pindah ke Bontang, sempat beberapa tahun kalau ngambil gajih abah harus ke Tenggarong. Ribet banget begini. Sampai sekarang aku tetap tak tertarik untuk jadi PNS.

Anak Baru
Di Bontang awalnya ortu ingin menyekolahkan disekolah abah, karena lokasinya jauh dari rumah so ga jadi, terus mencoba mendaftar di SDN 008 tapi kepseknya ga mau nerima. Terus mendaftar ke SDN 003 (Alhamdulillah disinilah sejarah pendidikanku terukir). Aku anak baru di 003, terus aku duduk dengan Rosidah dan Eka (kalau tidak salah), merka mengajariku cara membuka tempat sampah (hehe saat itu aku ga ngerti). Terus saat istirahat mereka mengajakku membeli es lilin, hm aku sangat penasaran sekali dengan es lilin, unik namanya. Eh pas beli ternyata es yang bisaa aku makan juga, hanya perbedaan nama. Ternyata yang anak baru ada 4 orang yaitu, Bismoko, Reza, aku, n Khairil.Setelah beberapa hari bu Aji (panggilan nama wali kelasku) mengubah tempat duduk kami. Akhirnya aku duduk bertiga dengan Reza & Khairil. Reza anaknya jahil n mucil banget. Lain lagi dg Khairil, anaknya pasrah banget dijahilin.

Gigi copot n muntah
Bila kuingat…. Khairil sepanjang dikelas 3 sempat 3 kali giginya copot dikelas, ibu Aji saja sampai sempat marah n heran sama ni anak. Terus pernah saat istirahat, bubuhannya (entah siapa saja saat itu) entah kemana tapi saat masukan mereka makan jambu bij i. Karena sebangku dengan Khairil, aku mintalah jambu dengan dia, sudah tak mau mebagi mengejek lagi, saat itu sebal tingkat tinggi pokoknya dengan Khairil & Reza. Tiba-tiba saat ditengah2 pelajaran,Khairil sudah tak bisa menahan dirinya untuk muntah, aku dan Reza yang duduk disampingnya segera menghindar, muntahnya bau jambu biji. Bu Aji Nampak murka saat itu. Sedangkan Khairil Nampak pucat, entah karena takut atau karena tak enak badan. Hehehe, aku hanya tersenyum kecil penuh kemenangan, rasain… pelit sih ucapku dalam hati. Kami kelas tiga masuk siang. Kelas 5 yang masuk pagi. Saat keesokan harinya kelas bersih, mungkin kakak2 kelas 5 yang membersihkan muntahan Khairil. Setelah beberapa bulan lagi tmpat dudukku dipindah, aku maju duduk didepan bersama Bismoko, dibelakang kami ada Reza  n Khairil. Namun Khairil satu tahun saja sekolah di 003, setelah kenaikan dia pindah. Setelah itu hingga sekarang kami tak tahu kabarnya.

Kelas 4
Saat kenaikan kelas aku sebangku dengan Dwi, sepertinya saat inilah aku mulai dekat dengannya, saat itulah kami bersahabat. Ada 4 anak baru lagi (sikembar Kaharudin & Khairul dipanggil Ilul, Koko serta Zul Fahmi), tapi aku lupa apakah mereka anak baru saat kelas 4 atau kelas 5. Kelas sering ribut akhirnya wali kelasku bu Diana mengubah tempat duduk kami, kami disusun berpasangan, aku sebangku dengan Anang, duduk paling belakang. Mungkin karena kami anak yang pendiam sehingga duduk paling belakang. Atau juga karena badan kami termasuk yang besar sehingga dibelakang. Dulu aku pernah mencoba mengurutkan, kalau aku tertinggi ke tiga setelah Ines n Rukiah. Ternyata Anang orangnya sangat menyebalkan, lupa apa saja tingkahnya yang selalu membuatku marah, terus dia cs-an lagi sama Darwin yang duduk didepan kami. Namun aku bisa mengatasi ni anak, tinggal diancam saja dia sudah diam, dia selalu percaya dengan ancamanku, padahal aku bohong, hahaha.

Kelas 5 n 6
Kelas 5 & 6 wali kelas kami pak Imron. Kami cukup dekat dengan beliau. Kami juga dapat teman baru Abdul Rahman Ali nama bekennya si Dul atau Gusdur, dia tak lain dan tak bukan anaknya pak Imron. Hanya dia sendiri yang pake celana panjang, karena pindahan dari SD Muhammadiyah. Sahabatku Dwi biasanya juara kelas, bila kuingat sejak kelas lima dia punya saingan berat, yaitu Yoris dan Zul Fahmi. Kami sejak dulu selalu dikelas B, karakter kelas kami, ada dua kubu, kumpulan perempuan & kumpulan laki-laki. Ketua geng kami yaitu Dwi, siapa yang dimusuhin Dwi maka kami semua memusuhinya. Jadi karena Yoris adalah saingan Dwi, maka kami juga bersikap tak baik dengan Yoris. Kalau mereka ejek-ejekan, kami akan membantu Dwi. Yang aku ingat, Yoris kalau dianter mamanya kami ejekin kalau dia takut mamanya terbang, karena dia pegangan kuat banget, heheh anak-anak.
Oya adalagi teman baru kami, namanya Vina n Nirwana, mereka ini tetanggaan. Vina ini pecinta Bollywood, dia saja sampai hafal apapun yang berkaitan dengan India. Sampai2 kalau melihat dia seperti Anjeli dalam film Kuch Kuch ho ta hai (bener ga sih tulisannya ini). Apalagi saat itu yang lagi booming kan film2 india. Sampai2 kami merubah nama kami seperti nama peran di film India. Tuk film Mohabbatain, yang jadi Tina si Vina, Sanju si Dwi, Kiran hehe aku, Iska si Astri, dll deh (hahaha jadi malu kalau ingat ini)

Berkelahi
Bila kuingat…. Aku pernah berkelahi dg Endil. Sekarang aja aku heran kok bisa aku yang pendiam berkelahi dengan anak laki-laki. Kejadiannya saat sore hari saat kami bimbel. Di wajahku membentang 2 goresan panjang kuku Endil (hm menganggu wajahku untuk beberapa hari). Entahlah Endil cedera dimana setelah perkelahian itu, seingatku, aku mencubit dg cibutan sangat kecil dilengannya (ini cubitan yang mematikan, hehe). Untung saja ada yang merelai pertengkaran kami.

Bila kuingat…. Pelajaran yang paling aku sukai adalah menyanyi, biasanya sebelum pulang sambil menunggu lonceng, pak Imron senang mengajari kami menyanyi. Ada suara 1, suara 2 hingga 4, sesuai baris meja. Biasanya adik2 kelas senang bergerombol di depan kelas menyaksikan suara merdu kami namun keseringan hancur, heheh.

Permainan
Aku sangat senang bermain ‘asin’, kalau bisa sekarang aku ingin bermain ini lagi. Permainan mengasyikkan lainnya adalah lompat tali. Pernah saat kelas 5 kami bermain lompat tali, wah asyik sekali, terjadilah sebuah kejadian, saat posisi tertinggi tali, kalau bukan Eka ya Ines saat itu yang mendapat giliran untuk melompat, da………n roknya tersingkap. Akhirnya jadi ejekan teman2 cowok, menangislah dia. Finally, pak Imron marah, kami dilarang bermain tali, dan tali kami disita. Satu lagi, permanan yang mengasyikkan adalah kasti, hm pengen main ini lagi.

Cinta monyet
Sejak kelas 5 kami sudah mulai mengenal cinta-cintaan, alias cinta monyet. Heheh malu dan lucu bila mengingat kisah ini.

Pak Dahlan
Pak Dahlan juga merupakan bagian penting dalam tulisan ini. Padahal dulu pak Dahlan adalah sosok yang kami benci, namun sekarang aku sadar bahwa pak Dahlan salah satu ‘is the best’ di 003. Beliau adalah penjaga sekolahku, badannya besar dan tegap dengan tampang yang sedikit galak, namun ramah dengan ortu2 siswa. Abah dan mama juga kenal baik dengan pak Dahlan. Pak Dahlan adalah sosok yang menakutkan disekolah, karena sering marah. Kami juga sih bandel, gimana gak terpancing coba. Pernah, saat kelas 5, ruang kelasku bersebelahan dengan ruang guru. Kami lagi tak ada guru, terus kompak sekelasan bernyanyi yang liriknya Cuma ‘ay ay ay ay yaya’ sambil mukul meja dengan irama yang sama. Jujur ini adalah music yang berseni, berirama indah. Entah dari mana datangnya kok bisa kompak sekelasan. Eng ing eng tak berapa lama datang pak Dahlan dengan wajah merah padam, dimarahinlah kami. Maaf ya pak Dahlan, memang tuh temen2 anak bandel, heheh peace temen2,~v

Perpisahan
Perpisahan dilakukan disalah satu ruang kelas yang lumayan gede. Orang tua kami diundang. Terus hiburannya adalah paduan suara dari kelasku kelas 6B, entah apakah dulu kelas 6A perform jg apa ga, udah lupa. Dengan bangganya aku naik kepanggung dengan teman2ku.

Tak begitu banyak yang aku ketahui tentang kabar teman2 SDku sekarang  gimana, mungkin karena dulu tak ada alat komunikasi untuk bertukar kabar, yang punya telfon rumahpun hanya sebagian.